June 15, 2024
Dream, Film Soal Mimpi dengan Eksekusi Medioker

Dream, Film Soal Mimpi dengan Eksekusi Medioker

“Dream,” film korea bergenre komedi olahraga ketiga tahun ini, diharapkan menjadi berbeda karena berbagai alasan.

Salah satunya, film ini merupakan kembalinya sutradara Lee Byeong-heon setelah menyutradarai film komedi terlaris di Korea Selatan, “Extreme Job” (2019). Dan para pemain yang bertabur bintang termasuk Park Seo-joon dan IU serta plot yang mudah didekati berdasarkan peristiwa nyata Piala Dunia Tunawisma Dunia 2012 menambah ekspektasi untuk sebuah film komedi yang kuat.

Plotnya bergulir dengan cepat selama 20 menit pertama, menunjukkan bagaimana Hong-dae (Park), seorang mantan pemain sepak bola yang pemarah, akhirnya melatih sekelompok tunawisma yang belum pernah bermain sepak bola sebelumnya.

Namun setelah pembukaan yang menjanjikan, “Dream” gagal mempertahankan cengkeramannya pada perhatian penonton selama 126 menit. Seperti banyak film olahraga lainnya, film ini jatuh ke dalam perangkap untuk menggambarkan kisah-kisah yang tidak diunggulkan secara dramatis.

Lee mengatakan kepada wartawan dalam konferensi pers bahwa film ini sangat sulit karena merupakan proyek yang sudah lama direncanakan. Dia juga ingin meliput isu tunawisma dengan hati-hati. Film ini dirilis delapan tahun setelah digagas.

“Saya merasa ini seperti sebuah misi bagi saya untuk menyelesaikan bias terhadap (tunawisma) dan juga merasa seperti sebuah pekerjaan rumah untuk menemukan titik tengah untuk tidak menggambarkan bagian tersebut secara lucu,” ujar Lee, seraya menambahkan bahwa ia juga ingin tahu bagaimana penonton akan melihat film barunya ini.

Kelompok yang disebut “Lee Byeong-heon clique” – Heo Joon-seok, Kim Jong-soo, Yang Hyun-min, Jung Seung-kil, Lee Hae-woon dan Hong Wan-pyo – berhasil melakukannya dengan baik. Seperti film hits sebelumnya “Extreme Job” dan “Melo is My Nature,” Lee memberikan dialog yang realistis dan pengembangan karakter tanpa melebih-lebihkan, dan para aktor memanfaatkan materi dengan baik, dengan penggambaran yang naturalis dari karakter mereka.

Masalahnya tampaknya dimulai dengan dua aktor utama, keduanya bekerja dengan Lee untuk pertama kalinya. Park berjuang untuk menunjukkan bakatnya yang biasa, dan IU terbebani dengan peran yang tidak sesuai dengan kekuatannya.

“Dream” dibuat sebelum film “Broker” karya Hirokazu Kore-eda yang memenangkan penghargaan, jadi bisa dibilang, ini adalah film pertamanya.

Transisinya ke layar perak adalah hal yang wajar setelah peran TV yang sukses di “My Mister” (2018) dan “Hotel del Luna” (2019).

Namun perannya sebagai produser film dokumenter Lee So-min, yang mengikuti tim Hong-dae dalam perjalanannya menuju Piala Dunia Tunawisma di Hongaria, kurang cocok.

Kehadirannya semakin berkurang di akhir film, ketika So-min seharusnya bisa menjadi karakter yang lebih multi-dimensi dan menambah bumbu pada alur cerita yang sudah mulai membosankan.

“Dream” tayang di bioskop pada tanggal 26 April